0

Kata Hati

Hari ini aku terbaca sebuah artikel..Sedang aku asyik membaca, terasa ada sesuatu yang hangat keluar dari kedua kelopak mata ku..hampir aku tidak menyedari..aku menangis.."Aku Menangis..!!!!!!!" but why??...Sblm ni aku tidak putus2 meminta petunjuk dari Penciptaku,

  Aku Tertanya dalam Hati sendirian "apakah itu adalah suatu ketentuan yang akan membawa suatu sinar  kebahagian dalam hidup aku ataupun suatu ujian Mu Ya Allah untuk aku lebih mendekatkan diriku padaMu Ya Rabbul Izzati"..Hari berganti hari..tatkala bersama kwn2 ku aku tersenyum,tp senyum itu seakan-akan kosong dan tidak bermkna..

 Harapan y menggunung hmpir 7 tahun tersemat dalam hati aku..dan ia akan terus tersemat dan akan ku simpan nya dlm hati aku ini smpai..........?..Perasaan pertama yang Allah bagi pd aku y buat aku "gila"..[bkn cm org y x betul tu,its like..urmm..its compicated lorr]..ibarat perjalanan kisah hidup aku ni seprti lagu dri penyanyi gio tu..wah...klo dgr je msti x blh tido..suka sorg jer..kehkeh...

Aku tidak putus berdoa wlpn trase sukar utk aku bngun di tengah mlm tatkala semua org lena diulit mimpi masing-masing.Tp itu bkn lah penghalang bg aku untuk berusaha mencari keredaan ilahi..selama ini aku hidup di dunia kepunyaan Allah ni,boleh dikatakan selama 17 tahun aku "tidur"..aku tidak pernah merasa syukur y teramat pada penciptaku sehingga suatu hari tu suatu peristiwa y membuatkan aku terfikir akan kebesaran dan kekuasaan Allah..Subhanallah..

Hari berganti hari,bulan bertukar bulan rmai rakan2,guru-guru ditempat kerja aku memberikan ku semangat utk terus tabah dan sabar ats ujian Allah..itulah y membuatkan semngat aku terus utuh untuk bertahan..

Dan suatu hari aku "Ter" sapa la suatu teman y sdh lama x bersapa..wahh..hahaha..dia bnyk memberikan ku semngat baru dan harapan..Membuatkan aku lebih yakin pada penciptaku..trsa diriku ini amat tidak berkuasa,tidak bermaya,rasa terlalu kecil..siapalah kita sbg hamba Allah untuk menentang nya..Fuh..kami terus berhubung..Dan mengigngatkan aku kenangan-kenangan dulu-dulu..Dulu mmg ssh nk bertgur sapa wlpn satu sekolah + satu persatuan...aku ni klo ngn budak yang lebih pandai pada aku mmg ssah tuk aku tgur..sb rs malu..hhahaha. =).....begitulah..dan suatu hari terbaca la suatu artikle..terasa lemah sgt..huhhh....

Aku mampu bersabar dan aku berfir sblm tidur..adakah itu suatu petunjuk y Allah Bagi pd aku..atau mainan perasaan..."yela setan ni mmg suka klo wat2 keliru org ni..urrr"..."..Akhirnya aku buat keputusan..aku harus mencari Cinta Allah terlebih dahulu..itu lebih penting dari segala galanya..apa aku rasa sblm ni adlh mainan perasaan...kot..entah..Mybe la..??..Namun aku lgsg tidak ambil hati..

Apa y aku ingin sampaikan disni..Allah tidak akan mensia-siakan Hambanya yang selalu mengingati PadaNYA + Patuh Pada AgamaNYA + Ikut SuruhanNYA - Tingalkan LaranganNYA = Syurga Lah hadiah nya..Insyallahutaala.....Sesungguhnya Apa yang Allah rancangkan Tuk hambanya itu adlah sebaik2 perancangan sejak azali lg..semalam aku menonton satu forum ni.dan tertarik akan ayat ni..ayat dari surah nur ayat 26 ..



Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik, dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan- perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang- orang (yang jahat) mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia.

“maka kubermohon padaMU, ya Allah, bantulah hati ini memahami, menghayati dan merasai keindahan takdir-MU. Jadikanlah aku hamba yang sebenar-benarnya hamba – yang pasrah dan menyerah, seluruh dan sepenuh.” ~

moga ku punya kekuatan untuk menerima cintaMU itu...insyaAllah
DAUNKU TELAH GUGUR DISAMBUT IZRAIL. KUNING DAN KERING...

DAUNKU TELAH GUGUR DISAMBUT IZRAIL. KUNING DAN KERING...


Tarikan nafas saya terasa amat payah, bagaikan ada sesuatu yang tersekat di kerongkong. Dada saya berombak. Saya gagahkan jasad ini bersandar ke dinding. Tangan kanan saya letakkan di dada. Sesekali saya batuk. Harga tarikan nafas terasa amat mahal. Kematian seolah-olah tebayang di depan mata. Rasa insaf berbaur keazaman untuk bertaubat. Teringat kembali dosa yang telah dibuat. Dosa tangan, dosa mata, dosa hati dan dosa seluruh anggota badan. Terbayang wajah si polan dan si anu yang pernah dikhianati dan disakiti. Satu demi satu terbayang wajah keluarga dan sahabat-sahabat. Tetapi di manakah mereka waktu ini?.

Apakah selepas ini Malaikat Maut akan berkunjung?. Saya mula takut. Apa bekal yang telah saya sediakan untuk dibawa dalam perjalanan nanti? Tiba-tiba saya rasakan tarikan nafas semakin payah. Dada saya pula semakin sakit, kepala saya mula pusing. Ya Allah!, saya dengar suara memberi salam. Malaikat mautkah?.

Itu mereka telah datang, mengelilingi jasad saya yang terbujur kaku. Pak Imam, Mak Aji, Ustazah Salmah, Mak Su dan beberapa orang lain yang tidak saya kenali. Apa yang mahu mereka lakukan?. Kini saya bagai anak kecil, menyerah untuk diperlakukan apa sahaja oleh mereka.

Yaasin…. Bergema memenuhi ruang. Orang yang datang silih berganti. Yang jauh, yang dekat, orang hitam, orang putih, bertali arus.

Aduhhhhhhh…!!! Bisanya dagingku, cengkamannya amat perit!
“Angkat perlahan-lahan, mayat ini sakit,” saya dengar suara Ustazah Salmah. Orang yang tidak saya kenali tadi melonggarkan pegangannya. Ah…Ha…begitulah. Eh, mahu dibawa ke mana, jasad saya ini?.
“Kita mandikan kat pelantar tu.”
Angkat berhati-hati. Jaga aurat saya jangan sampai dilihat orang.
Huuhhhhhh… kenapa airnya panas sangat?. Tubuh saya terbakar bila roh berpisah dari badan. Mak Su, gosoklah perlahan-lahan. Tubuh saya luka dengan keluarnya roh. Daging tubuh saya jangan ditekan terlalu kuat, sakiitttt!

Mak Su mengambil air mutlak lalu menyiram ke tubuh saya perlahan-lahan. Kekotoran zahir telah tiada lagi pada jasad saya. Namun kekotoran hati saya yang tersirat tak siapa dapat membersihkannya. Oh Tuhan…saya takut, takut untuk bertemu dengan-Mu. Mengenangkan dosa-dosa saya…Aduhai, di neraka manakah agaknya tempat saya nanti? Tuhan….saya mengharapkan rahmat-Mu.

Terasa ada sesuatu memegang bahu saya. Malaikat mautkah?. Pipi saya terasa basah.
Perlahan-lahan saya celikkan mata. Kawan saya tersengih. “Hai teruknya mengigau,” sindirnya. Saya mengucap beberapa kali. Alhamdulillah, Tuhan belum menyuruh Malaikat Maut mengambil nyawa saya tadi. Rupanya Tuhan mahu mengingatkan saya yang sering terlalai akhir-akhir ini.

Saya teringat semua dosa yang saya lakukan. Terbayang wajah-wajah mereka yang padanya pernah saya lakukan kesalahan. Saban hari mata saya melihat itu dan ini, mulut pula sering mengucapkan perkara yang tidak sepatutnya, tak terbilang lagi dosanya. Betapa banyak dosa yang saya himpun setiap hari. Nafas saya mula sesak, dada saya berombak. Saya teringat mimpi saya tadi. Saya jadi bertambah insaf. Moga Allah panjangkan sedikit lagi umur saya. Saya mahu bertaubat bersungguh-sungguh. Berazam untuk menjauhi pekara maksiat. Saya mahu belajar lagi. Belajar ilmu yang dapat menyelamatkan saya di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat. Saya mahu perbaiki peribadi saya, akhlak dan amalan saya. Saya mahu jadi anak yang solehah, hamba yang bertaqwa dan pelajar yang cemerlang..


“Bahawasanya Allah Taala menjadikan pohon di bawah arasy. Pohon-pohon itu mempunyai daun sejumlah bilangan seluruh makhluk. Jika ajal seorang hamba telah diputuskan, akan tetapi umurnya, masih ada 40 hari, maka gugurlah daunnya pada tempat Izrail. Maka dengan hal itu Izrail tahu bahwasanya ia diperintahkan mencabut nyawa orang yang mempunyai daun. Dan setelah itu mereka menyebutnya mayat di langit padahal ia masih hidup di muka bumi selama 40 hari.”

- Kita sering sibuk merancang kehidupan kita di dunia yang sementara, namun apakah perancangan kita utk akhirat yg kekal abadi
0

Bertunang



wahai Teman-teman cmua di sini saya ingin berkongsi apa yg telah saya terbaca dalam satu buku ni..

MUNAKAHAT… semua umum dan memaklumi hal tersebut, dari segi pra dan pasca , rukun dsb…
tp, bgmana pulak dgn ISU PERTUNANGAN…
adakah mmg di sana terdapat RUKUN TUNANG sbg mana wujudnya juga RUKUN NIKAH dan bebrpa perkara lain spt mana juga isu KAWIN?
apakah konsep dan definisi PERTUNANGAN itu sndiri ?
setau ana, bertunang itu adalah apabila DIIKAT PERJANJIAN antara lelaki dan perempuan utk dijadikan pasangan yg SAH…
jadi, wajarkah kalau muda mudi hari ini yg bercinta boleh DIKATAKAN BERTUNANG ? >> walaupun mgkin pada ‘uruf setempatnya masih belom mengiktiraf…sbb x de hadiah , cincin dsb…
statements di atas bukanlah ditujukan kpd PASANGAN MUDA-MUDI YG BERFOYA2 di luar sana… hehe… khas buat mereka yg benar2 dah jumpa pasangan daaa… (ceh mcm aku ni dah ade jee…ahakss..)
maaf kalau dah dibincangkan sblm ni…
jawapan:
sebenarnya masyarakat khususnya msyarakat M’sia kurang memahami apakah itu konsep peminangan pad pandangan syariat. Mereka menganggap pertunangan hanya berlaku melalui majlis2 spt yg dilakukan oleh kita hari ini. Apapun, yg jelas, tunang itu hukumnya sunat dan dijelaskan dalam tuntuan agama Islam.
Dan tidak ada dosa bagi kamu meminang wanita-wanita itu dengan sindiran atau kamu menyembunyikan (keinginan mengawini mereka) dalam hatimu. Allah mengetahui bahwa kamu akan menyebut-nyebut mereka, dalam pada itu janganlah kamu mengadakan janji kawin dengan mereka secara rahasia, kecuali sekadar mengucapkan (kepada mereka) perkataan yang makruf. Dan janganlah kamu berazam (bertetap hati) untuk berakad nikah sebelum habis iddahnya. Dan ketahuilah bahwasanya Allah mengetahi apa yang ada dalam hatimu, maka takutlah kepada-Nya, dan ketahuilah bahwa Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun. (QS. 2:235)
Dr Saalih ibn Ghaanim al-Sadlaan, Prof Syariah Universiti Islam Muhammad Ibn Sa’ud, Riyadh mengatakan bhw pertunangan itu hanyalah meminta kebenaran utk berkahwin serta persediaan awal ke arah perkahwinan. Adapun amalan2 yg biasa berlaku di kalangan masyarakat bukanlah tuntutan syara’. Bahkan beliau berpendapat dgn lebih keras iaitu cincin yg dihadiahkan sempena pertunangan merupakan bid’ah krn ia merupakan amalan Kristian.
Sheikh Atiyyah Saqr dalam Seen wa Jeem lil mar’atil muslimah menyatakan pertunangan itu hanyalah perjajian utk berkahwin dan tidak semestinya berkahwin dan harus kedua belah pihak utk memutuskannya. Sebrg hadiah yg diberikan ketika pertunangan itu hanyalah sekadar hadiah dan tidak terdapat sebrg nas mengenai hak harta yg mereka berikan antara satu dgn yg lain. Dgn kata lain, jika terputus tunang, hadiah2 itu tidak bleh dituntut kembali krn ia tiada hak ke atas pemberian itu lagi. Namun, tidak dinafikan mazhab fiqh ada yg membahaskan isu pemberian ini dgn lebih detail berdasarkan ijtihad mereka.
Definisi di atas juga diberikan oleh Dr Yusuf al-Qaradhawi dalam Fatawa Muasirah. Beliau menjelaskan lagi, pertunangan itu tidak menghalang apa2pun melainkan mencegah pihak lain meminang gadis itu.
Rasulullah saw bersabda, “Jgn ada di antara kalian yg melamar wanita yg telah dilamar saudaranya.”[Hadis muttafaqqun 'alaih]
Quote:
adakah memadai membuat perjanjian antara si lelaki dan perempuan.. even tanpa memaklumkan kpd ibu bapa?
Kita perlu ingat, utk berkahwin, wali menjadi salah satu rukunnya. Tanpa wali maka pernikahan tidak sah. Jadi, bagaimana pula boleh berlaku pertunangan tanpa pengetahuan ibu bapa sedangkan pertunangan itu merupakan satu ikatan perjanjian utk berkahwin?
Sheikh Abu Ishaq al-Atsari dalam kitabnya al-Insyiarah fi Aadaabin Nikah mengatakan di bawah bab melamar isteri, “Setelah itu, hendaklah ia pergi melamar pilihannya itu kpd walinya…”
Sekian. WA.
tambahan:
Memahami Konsep Pertunangan Menurut Islam

MEMINANG adalah permintaan lelaki terhadap perempuan untuk dijadikan isteri. Sebelum urusan peminangan dilakukan ada beberapa syarat yang perlu dipatuhi supaya tidak menyalahi apa yang ditetapkan Islam dan memudahkan tercapai tujuannya.

Pertama, perempuan hendak dipinang bukan menjadi isteri kepada lelaki lain. Sememangnya tidak ada pihak keluarga yang bertindak meminang isteri orang, tetapi apa yang sering berlaku ialah lelaki menjalin hubungan dengan isteri orang. Golongan ini kerap dipanggil isteri curang atau main kayu tiga.
Lelaki yang menjalin hubungan dengan isteri orang sering menyatakan kesediaan untuk mengambil ‘kekasihnya’ sebagai isteri jika diceraikan oleh suaminya. Kenyataan itu juga bermaksud ‘meminang’.
Peminangan itu akan mendorong perempuan meminta cerai daripada suaminya sebagai jalan untuknya berkahwin dengan kekasihnya. Sesungguhnya perceraian amat ditegah oleh Islam.
Adalah menjadi satu kesalahan besar mana-mana isteri meminta cerai daripada suami tanpa apa-apa kesalahan dilakukan oleh suami. Sabda Rasulullah bermaksud: “Mana-mana perempuan yang meminta suaminya menjatuhkan talak tanpa apa-apa kesalahan, maka haramlah ke atasnya bau syurga.”
Perempuan yang masih bergelar isteri, haram dipinang oleh mana-mana lelaki lain kerana dia menjadi hak mutlak suaminya. Seorang isteri hanya putus hubungan dengan suami selepas dia diceraikan atau bercerai mati dan tamat edahnya.
Islam amat mementingkan hubungan suami isteri yang baik sepanjang masa. Jadi, isteri ditegah sama sekali menaruh minat kepada lelaki lain. Lelaki pula diharamkan menaruh minat kepada mana-mana perempuan yang masih bergelar isteri bagi mengelakkan perkara buruk.

Keduanya, perempuan yang hendak dipinang bukan tunangan lelaki lain. Larangan lelaki meminang perempuan menjadi tunangan lelaki lain dinyatakan melalui sabda Rasulullah bermaksud: “Seorang Mukmin adalah saudara bagi Mukmin yang lain. Oleh itu tidak halal dia membeli pembelian saudaranya, dan tidak halal pula dia meminang pinangan saudaranya itu.” (Hadis riwayat Muslim).
Sesungguhnya seperti mana perempuan yang berkahwin, perempuan yang menjadi tunangan orang juga pasti tidak akan dilakukan peminangan oleh keluarga secara rasmi. Apa yang sering berlaku ialah masih ada lelaki menaruh minat terhadap perempuan yang sudah bertunang.
Alasan bahawa ikatan pertunangan boleh diputuskan bila-bila masa saja sering dijadikan alasan oleh lelaki yang ingin merampas tunangan orang. Bahkan, perempuan yang bertunang juga mudah terpikat kepada lelaki lain kerana ikatan pertunangan sekadar satu janji dan bukannya rugi apa-apa jika diputuskan.
Tambahan pula, ada ikatan pertunangan yang sebenarnya tidak disukai oleh perempuan berkenaan. Pertunangan itu sebenarnya di atas kehendak keluarga.
Jadi, jika ada lelaki lain ingin memikatnya atau kekasih pilihan, maka memberi semangat untuk memutuskan pertunangan.
Perbuatan meminang atau menjalin hubungan dengan perempuan yang telah bertunang samalah seperti merampas hak orang lain. Sifat sedemikian boleh menyebabkan perbalahan di antara lelaki yang saling ingin memiliki perempuan yang sama.
Islam amat mementingkan hubungan persaudaraan. Maka sesiapa yang memutuskan persaudaraan amat dicela sifatnya. Sesungguhnya ditegaskan tidak beriman seseorang itu sehingga dia kasih saudaranya sebagaimana dia mengasihi diri sendiri.
Bagaimanapun, perempuan yang sudah bertunang boleh dipinang setelah ikatan pertunangan dibatalkan oleh pihak lelaki. Perkara itu mungkin juga berlaku di atas permintaan pihak perempuan dan dipersetujui oleh pihak lelaki.
Perempuan telah bertunang juga boleh dipinang jika diizinkan oleh tunangnya. Keadaan ini di mana tunangnya bersedia memutuskan pertunangan jika ada lelaki lain ingin meminang tunangnya. Hakikatnya, pertunangan itu belum diputuskan sehingga ada lelaki lain meminang perempuan itu.
Perkara itu ditegaskan oleh Rasulullah melalui sabda Baginda bermaksud: “Seorang lelaki tidak boleh meminang pinangan lelaki lain, sehingga lelaki pertama yang meminangnya membatalkannya, atau mengizinkannya.” (Hadis riwayat Bukhari).

Ketiga, perempuan yang hendak dipinang tidak dalam idah. Idah ialah masa selepas diceraikan sehingga genap tempohnya yang membolehkan perempuan berkahwin semula. Masa edah ialah tiga kali haid atau 100 hari bagi wanita yang diceraikan atau kematian suaminya.
Dalam masa idah perempuan tidak boleh berkahwin. Wanita yang diceraikan oleh suaminya dengan talak raji (talak satu dan dua), boleh dirujuk kembali oleh suaminya pada bila-bila masa yang dikehendakinya, selagi tempoh idahnya belum tamat. Talak raji ialah talak yang boleh dirujuk semula.
Perkara ini ada dinyatakan dalam firman Allah yang bermaksud: “Dan (bekas) suami mereka lebih berhak kembali kepada mereka (rujuk), (dalam masa edah raji), jika mereka menghendaki perdamaian.” (Surah al-Baqarah, ayat 228).
Isteri ditalak dengan talak bain (talak tiga), juga perlu melalui tempoh edah. Edah bagi memastikan dia benar-benar tidak mengandungkan zuriat (dapat pastikan dengan setelah tiga kali suci haid) bekas suaminya. Jika dia mengandung, edahnya dilanjutkan sehingga melahirkan kandungan.
Janda diceraikan dengan talak bain tidak boleh dirujuk atau berkahwin semula dengan bekas suaminya. Bagaimanapun, peluang untuk kedua-duanya berkahwin semula hanya ada setelah wanita itu berkahwin dengan lelaki lain, dan di antara kedua-duanya telah bercampur kemudian diceraikan pula oleh suami kedua.
Perlu ditegaskan, perkahwinan dengan suami baru itu perlu dilakukan dengan niat perkahwinan sebenarnya. Maksudnya perkahwinan yang ingin berkekalan sepanjang hayat. Perceraian (kemudian jika berlaku) tidak terlintas di dalam hati kedua-duanya.
Amalan ‘cinta buta’ seperti dilakukan dalam masyarakat sebenarnya tidak wujud dalam hukum agama. Cina buta jika dirancang dan diniatkan, maka perkahwinan itu tidak sah. Lelaki yang dipertanggungjawabkan sebagai cina buta telah ditetapkan supaya menceraikan isteri dalam tempoh tertentu selepas berkahwin.
Perbuatan itu sama dengan kahwin kontrak atau kahwin mutaah. Kahwin mutaah diharamkan atau tidak sah. Justeru, syarat ‘kahwin’ bagi membolehkan isteri dicerai bain berkahwin semula dengan suami asal tidak sah.
Bagaimanapun, perkahwinan itu sah jika lelaki yang dijadikan ‘cina buta’ itu tidak mengetahui perkara sebenar. Dia berkahwin dengan niat baik, tetapi dipaksa menceraikan isterinya atau isteri memohon cerai bagi membolehkan berkahwin dengan bekas suami. Namun, terimalah balasan dosa mereka yang sengaja melakukan perbuatan itu.
Janda ditalak dengan talak bain dan balu kematian suami boleh dipinang dengan cara sindiran ketika masih dalam edah. Maksud sindiran ialah ia tidak dinyatakan secara terus terang. Perbuatan itu sekadar memberi ‘isyarat’ keinginan hati yang mana difahami oleh perempuan itu.

Keempat, perempuan yang hendak dipinang mestilah sah nikah dengannya atau bukan muhrimnya. Haram bagi seorang lelaki meminang wanita muhrimnya, kerana di antara kedua-duanya diharamkan nikah.
Perempuan yang diharamkan dikahwini ada dijelaskan dalam firman-Nya bermaksud: “Diharamkan ke atasmu menikahi ibu-ibumu, anak-anak perempuanmu, saudara-saudara perempuanmu, saudara-saudara perempuan bapamu (ibu saudara sebelah bapa), saudara-saudara perempuan ibumu (ibu saudara sebelah ibu), anak-anak perempuan daripada saudara lelakimu, anak-anak perempuan daripada saudara perempuanmu, ibu-ibu yang menyusukanmu, saudara-saudara perempuan sepersusuan, ibu mentuamu dan anak-anak tirimu yang ibunya sudah kamu campuri, tetapi jika kamu belum mencampuri ibunya, kamu boleh mengkahwininya.” (Surah al-Nisa, ayat 32).
Ikatan pertunangan bermakna persetujuan perempuan dan lelaki berkahwin pada suatu masa ditetapkan. Namun, ikatan pertunangan bukanlah sebagai kebenaran membolehkan lelaki dan perempuan bergaul bebas.
Lelaki dan perempuan yang bertunang masih terikat dengan hukum halal dan haram seperti mana hubungan bukan muhrim.
Ibu bapa perlu mengawal anak perempuan yang bertunang supaya tidak bergaul bebas dengan tunangnya. Alasan bahawa mereka akan berkahwin selepas itu bukanlah bermakna semuanya boleh dilakukan sepertimana pasangan yang telah berkahwin. Bahkan ada ibu baya yang menggalakkan anak yang bertunang agar sering keluar bersama-sama dengan alasan mencari keserasian dan menyuburkan perasaan cinta.
Ikatan pertunangan sekadar satu perjanjian antara lelaki dan perempuan yang setuju menjadi suami isteri pada masa akan datang. Ibu bapa yang menggalak atau membiarkan anak mereka bebas bergaul dengan tunang akan menanggung perbuatan dosa yang dilakukan oleh anaknya.
Jika dirasakan ikatan pertunangan itu menyebabkan hubungan bebas, maka ibu bapa perlu memikirkan supaya perkahwinan disegerakan. Tindakan itu dapat mengelakkan daripada berlaku keterlanjuran.
Tambahan pula, dalam tempoh pertunangan yang lama, sering menyebabkan perkara yang merenggangkan hubungan pertunangan. Banyak cabaran dan kerenah yang terpaksa dihadapi oleh pasangan bertunang.
Sering kali ada pihak yang mengambil kesempatan menyebarkan fitnah dan usaha memutuskan pertunangan itu. Perbuatan itu dilakukan oleh mereka yang iri hati melihat pasangan yang bakal berkahwin dan menikmati kebahagiaan hidup berkeluarga kemudiannya.
Maka, untuk menjamin pertunangan berakhir dengan kebahagiaan, wajarlah perkahwinan disegerakan. Lebih awal berkahwin, lebih cepat menikmati apa yang diharapkan melalui perkahwinan.
Kebahagiaan hidup berkeluarga adalah sebahagian daripada nikmat yang Allah janjikan dalam hubungan lelaki dan perempuan.
Berkahwin awal antara lain berpeluang mendapat zuriat lebih awal. Zuriat adalah anugerah Allah yang menyerikan suasana hidup suami isteri. Justeru pasangan berkahwin perlu menyimpan hasrat ingin mendapat zuriat yang ramai. Zuriat yang ramai menyediakan rezeki yang lebih luas dan kehidupan yang lebih bahagia.
Pasangan yang melahirkan zuriat ramai sebenarnya menyempurnakan hasrat Rasulullah yang inginkan umat yang ramai pada akhirat nanti. Sabda Rasulullah bermaksud: “Berkahwinlah kamu dan mempunyai anak melaluinya, sesungguhnya aku berbangga dengan umatku yang ramai di akhirat nanti.”

Aku hanyalah seorang hamba Allah

Aku hanyalah seorang hamba Allah

“Aku hanyalah seorang hamba Allah yang kerdil lagi hina…
aku ini serba kekurangan…
namun aku punya satu impian…
aku mahu menjadi insan yang baik…
insan yg melakukan kebaikan supaya orang lain mendapat manfaat darinya…
tetapi jika aku tidak mampu, janganlah kiranya aku berbuat kejahatan, atau kejahatan dalam kebaikan…
biarlah aku berdiam diri andai aku masih belum bersedia…
kini aku lemah, namun tidak pula aku mahu menjadi lemah buat selamanya…
aku harap aku akan kuat…
dan aku mohon sangat-sangat biarlah aku menjadi kuat untuk berbuat kebaikan…
dengan itu aku akan sentiasa berusaha…
dan Engkau sahajalah tempat aku mengadu kerana hanya Engkau lah teman yang benar-benar setia bersamaku ya Allah…
setiap masa dan setiap ketika, tidak pernah walau sedetik pun Engkau tinggalkan aku…
ya Allah… redhailah daku selama aku bernafas di dunia ini…”
Aamiiin Ya Rabb al-'aalamiiin…
0

Aku Cinta Allah


andaikan diriku bisa seperti yang lain
yang Kau sayang
yang Kau rindukan
yang Kau cintai
aku lemah tanpaMu
aku lelah
aku sungguh tak berdaya
tolongku
tolongku Ya Allah
setiap air mataku mengalir
Allah, aku lemah dan tak berarti
setiap derai tangis membasahi
Allah, jangan tinggalkan aku lagi
aku sayang Allah
aku rindu Allah
aku cinta Allah
aku lemah tanpaMu
aku lelah
aku sungguh tak berdaya
tolongku
tolongku Ya Allah

i found this song while tending to my fragileness nearly 6 months ago...my soul was 'kosong'...i was soooo down...

I cried a lot..so lot..i was demotivated...

how can i not fall for an angel sent by Him? a friend rephrase to me that we're the one who keeps forgetting Him, He never leaves any of us....sooooo true...

i trust that friend to talk about many, many life and after life queries...each time, i will feel calm...i found peace...thank you My  Friend...

we're conscious now...i am relieved it is still fine and great...alhamdulillah...

recently we chatted on likeness...i try to deny something that i dislike...

and i keep reminding myself that something that i dislike maybe is likable by others - so, there must be something nice of everything regardless...

and there's also karma...if you dislike something/someone, it will reflect back to you that something/someone may not like you too in return...this part scares me...

according to my friend, it was normal as human being to not like certain people...people who annoys us at times...

asalkan jangan burukkan die...jangan fitnah2 orang...ngadu je aa ngan Allah...

ok...i will keep that to myself...between me and the people i don't like (not many...insyaAllah)...

i always perasan baik...maybe this menjengkelkan some people towards me...i choose to 'diam'...(again, perasan baiklah itu)

and we can't satisfy everyone...let them be...

and some can't satisfy me too...go ahead with your favourism...i won't judge you...my Ultimate Lover- Allah will...He knows...
Kasih Sayang Seorang Ibu

Kasih Sayang Seorang Ibu

video

Entah Kenapa hari ni aku teringat akan emak..rs rindu yang teramat sgt..mgkin kerana slma 6 bln aku terlantar sakit dia mngambil berat akan aku..knpa skrg aku baru mnyedari..?Ibu bgaimana sekiranya suatu hari nnti engkau pergi meninggalkan aku.. oh tuhan beri ku kekuatan untuk menempuh hari-hari mendatang dan engkau ampunilah dosa kedua ibu bapa ku..


"Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia" [Al Israa' , ayat 23 ] 
 "Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil."
 [Al Israa' , ayat 24 ] 

Saat kau berumur 1 tahun, dia menyuap dan memandikanmu.
Sebagai balasannya, kau menangis sepanjang malam.

Saat kau berumur 2 tahun, dia mengajarimu bagaimana cara berjalan.
Sebagai balasannya, kau kabur saat dia memanggilmu.

Saat kau berumur 3 tahun, dia memasakkan semua makananmu dengan kasih sayang.
Sebagai balasannya, kau buang piring berisi makanan ke lantai.

Saat kau berumur 4 tahun, dia memberimu pensil berwarna.
Sebagai balasannya, kau coret-coret dinding rumah dan meja makan.

Saat kau berumur 5 tahun, dia membelikanmu pakaian-pakaian yang mahal dan indah.
Sebagai balasannya, kau memakainya untuk bermain di kubang lumpur dekat rumah.

Saat kau berumur 6 tahun, dia menghantarmu pergi ke sekolah.
Sebagai balasannya, kau berteriak."NAK BALIKK!!"

Saat kau berumur 7 tahun, dia membelikanmu bola.
Sebagai balasannya, kau lemparkan bola ke jendela.

Saat kau berumur 8 tahun, dia memberimu ais krim.
Sebagai balasannya, kau tumpahkan hingga mengotori seluruh bajumu.

Saat kau berumur 9 tahun, dia membayar mahal untuk kursus bahasamu.
Sebagai balasannya, kau sering gagal dan sama sekali tidak pernah cemerlang.

Saat kau berumur 12 tahun, dia melarangmu untuk melihat acara TV khusus orang dewasa.
Sebagai balasannya, kau tunggu sampai dia di keluar rumah.

Saat kau berumur 13 tahun, dia menyarankanmu untuk memotong rambut, karena sudah waktunya.
Sebagai balasannya, kau katakan dia tidak tahu trend skrg.

Saat kau berumur 15 tahun, dia pulang kerja ingin memelukmu.
Sebagai balasannya, kau kunci pintu bilikmu.

Saat kau berumur 17 tahun, dia menangis terharu ketika kau lulus Spm.
Sebagai balasannya, kau berpesta dengan temanmu hingga pagi.

Saat kau berumur 19 tahun, dia membayar biaya kuliahmu dan menghantarmu ke kampus pada hari pertama.
Sebagai balasannya, kau minta diturunkan jauh dari pintu gerbang agar kau tidak malu di depan teman-temanmu.

Saat kau berumur 20 tahun, dia bertanya, "ke mana seharian hari ni?"
Sebagai balasannya, kau jawab,"Ah Ibu kenapa sibuk, semua ingin tahu!"

Saat kau berumur 21 tahun, dia menyarankan satu pekerjaan yang bagus untuk di masa depan.
Sebagai balasannya, kau katakan,"Aku tidak ingin seperti Ibu."

Saat kau berumur 22 tahun, dia memelukmu dengan haru saat kau lulus perguruan tinggi.
Sebagai balasannya, kau tanya dia boleh kau pergi melancong..

Saat kau berumur 24 tahun, dia bertemu dengan tunanganmu dan bertanya tentang rencananya di masa depan.
Sebagai balasannya, kau mengeluh,"Aduuh, kenapa ibu ni?"

Saat kau berumur 25 tahun, dia mambantumu membiayai penikahanmu.
Sebagai balasannya, kau berpindah ke kota lain yang jaraknya lebih dari 500 km.

Saat kau berumur 30 tahun, dia memberikan beberapa nasihat bagaimana merawat bayimu. Sebagai balasannya, kau katakan padanya,"ibu, sekarang ni sudah canggih dengan pakar perubatan!"

Saat kau berumur 40 tahun, dia menelefon untuk memberitahukan pesta ulang tahun salah seorang kerabat.
Sebagai balasannya, kau jawab,"Ibu, saya sibuk sekali, tak ada masa."

Saat kau berumur 50 tahun, dia sakit sehingga memerlukan rawatan.
Sebagai balasannya, kau baca tentang pengaruh negatif orang tua yang menumpang tinggal di rumah anak-anaknya.

Dan hingga suatu hari, dia meninggal dengan tenang. Dan tiba-tiba kau teringat semua yang belum pernah kau lakukan, karena mereka datang menghentam HATI mu bagaikan palu godam.



Hargailah Kedua Ibu bapa Kita sementara mereka belum menutup mata buat selama-lamanya..
Hari Esok Untuk Islam

Hari Esok Untuk Islam

Kemenangan Islam Menurut Al Quran.
Kemenangan Islam terhadap agama-agama lain.
" Dia yang mengutuskan RasulNya dengan petunjuk dan agama yang benar(agama Islam), supaya Dia memenangkannya dan meninggikannya atas segala agama yang lain, walaupun orang-orang musyrikin tidak menyukai" (At Taubah: 33)
Mukmin sebagai khalifah di muka bumi .
 "Dan Allah telah menjanjikan bagi orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amalan soleh, bahawa Allah akan mengangkat mereka menjadi khalifah di muka bumi, sebagaimana orang-orang dahulu telah menjadi khalifah, dan Allah akan menetapkan agama mereka(Islam) yang diredhainya untuk mereka, dan akan menggantikan ketakutan mereka dengan keamanan. Mereka menyembah Aku dan tidak menyekutukan Aku dengan sesuatu juapun. Barang siapa yang kafir sesudah itu, maka mereka itulah orang yang fasik." (An-Nur: 55)
Pertolongan Allah kepada Mukminin .
  "Sehinggalah rasul-rasul itu telah berputus asa, dan mereka menyangka bahawa mereka telah didustakan, datanglah kepada mereka pertolongan kami, lalu diselamatkan orang-orang yang kami kehendaki. Dan tidak dapat ditolak siksa kami daripada orang-orang yang berdosa." (Yusuf: 110)
Hancurnya perancangan dan tipu daya musuh
"Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya mereka dan Allah adalah sebaik-baik pembalas tipu daya."( Al Anfal: 30)
Kemenangan  Islam menurut As Sunnah
 Tersebarnya Islam di seluruh alam.
Diriwayatkan oleh Tamim Ad Dari, berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya, urusan ini (Islam) akan sampai ke mana sahaja uang sampai oleh malam dan siang. Allah tidak akan meninggalkan sebuah rumahpun daripada penduduk dusun dan kampung melainkan Allah akan memasukkan ke dalamnya  agama ini, sama ada memuliakan orang yang mulia ataupun denga menghina orang yang hina, iaitu Allah muliakan dengan Islam dan menghinakan dengan kekufuran. (Riwayat Ahmad)
Kekuasaan Islam di Timur dan Barat
Daripada Thauban daripada Nabi s.a.w bersabda: " Sesungguhnya Allah telah melipatkan bumi bagiku (menghimpunkan dan mengumpulkannya) lalu akau dapat melihat timur dan baratnya. Sesungguhnya kekuasaan umatku akan sampai ke semua tempat bumi yang dilipatkan bagiku.."  (Riwayat Muslim) 
Kemenangan Muslimin terhadap Yahudi
Daripada Abu Hurairah, bahawa Nabi s.a.w bersabda: "Tidak berlaku kiamat sehingga muslimin memerangi Yahudi. Mereka dibunuh oleh muslimin sehingga  orang yahudi bersembunyi di sebalik batu dan pokok. Batu dan pokok itu berkata: Wahai muslim, wahai hamba Allah, Ini dia yahudi berada dibelakangku. Kemarilah dan bunuhlah dia. Melainkan pokok gharqad. Sesungguhnya ia adalah daripada pokok Yahudi" (Riwayat Muslim)
Kembalinya khalifah di atas manhaj Nubuwwah
Daripada Huzaifah, bahawa Nabi s.a.w bersabda: Berlakunya zaman  kenabian di kalangan kamu sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah untuk belaku. Kemudian Allah mengangkatkannya (menghilangkannya) ketika mana dia mengkehendaki. Kemudian berlaku pula khilafah di atas manhaj kenabian. Maka berlangsunglah ia sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah untuk berlaku. Kemudian Allah mengangkat ketika mana Dia mengkehendakinya.  Kemudian berlakunya pula pemerintahan raja yang 'menggigit' (zalim). Maka berlakula ia sepertimana yang dikehendaki oleh Allah. Kemudian Allah megangkatkannya. Kemudian berlaku pula pemerintahan raja 'paksaan' (kuku besi). Maka berlakulah ia sepertimana yang dikehendaki oleh Allah. Kemudian Allah mengangkatkannya ketika mana dia mengkehendaki. Kemudian berlaku pula khilafah di atas manhaj kenabiaan.
Salam Ukhawah

Salam Ukhawah

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ 

Assalamu'alaykum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Segala puji bagi Allah SWT. Kami memuji-Nya, meminta pertolongan-Nya, meminta ampunan-Nya dan berlindung kepada-Nya dari kejahatan diri kami dan keburukan perbuatan kami. Barang siapa diberi petunjuk oleh Allah, maka tak seorang pun mampu menyesatkannya dan barang siapa disesatkan oleh Allah, maka tak seorang pun mampu memberinya petunjuk. Saya bersaksi sesungguhnya tidak ada Ilah yang berhak diibadahi selain Allah, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan saya bersaksi sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, semoga shalawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada beliau, keluarganya dan para shahabatnya.

Sesungguhnya dakwah ini digerakkan oleh orang-orang yang masih membiarkan diri sekali-kali terlena sapuan angin lembut dunia. Digerakkan oleh orang-orang yang masih tertaut hatinya pada sinar cahaya mu, sebagian ruang untuk-Nya, dan sebagian untuk dunia. Tapi rahmat Allah mengalahkan murka-Nya. Allah masih mengilhamkan kita untuk memberikan yang terbaik untuk dakwah ini. Sebagai penebus dosa yang berkesinambungan yang kita lakukan.

Mereka merasa telah memberi nikmat kepadamu dengan keislaman mereka. Katakanlah: "Janganlah kamu merasa telah memberi nikmat kepadaku dengan keislamanmu, sebenarnya Allah Dialah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjuki kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang-orang yang benar".” <Al-Hujurat : 17>

Dakwah ini diisi oleh orang-orang yang tak sempurna. Tapi memang sengaja Allah setting begitu, agar tiap komponen jama’ah bisa saling mengisiantara satu sama lain. Dan dari itu semua kemudiannya lahirlah ukhuwah.

Selamat berjuang teman seperjuangan ku.............
Bila Waktu Telah Berakhir

Bila Waktu Telah Berakhir

Bagaimana kau merasa bangga
Akan dunia yang sementara


Bagaimanakah bila semua hilang dan pergi
Meninggalkan dirimu


Bagaimanakah bila saatnya
Waktu terhenti tak kau sedari


Masikah ada jalan bagimu untuk kembali
Mengulangkan masa lalu


Dunia dipenuhi dengan hiasan
Semua dan segala yang ada akan
Kembali padaNya


Bila waktu telah memanggil
Teman sejati hanyalah amal


Bila waktu telah terhenti
Teman sejati tingallah sepi..


Renungkanlah...fikirkan lah..Sebelum kita Menutup Mata Mengadap Ilahi..

Jana Pendapatan,Tanpa Modal

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...