1

Perasaan saya

apakah akan ader jln penyelesaiannya...
dan smpi bila harus begini...
bila lg titisan air mata tidak lg bercucuran membasahi pipi...
bila lagi...bila....
.wahai tuhanku...
apakah ader sb y tersembunyi..
apakah yg tersembunyi itu perkara yg baik atau yg buruk..
engkau aturkan lah dengan sebaik2nya untuk hmba mu ini....
agar tdk lg tersesat ke lembah ke hinaan...
 
 
0




alhamdulillah..(^_^)

Cinta adalah anugerah..
Cinta adalah fitrah..
Andai salah wasilah..
Cinta bisa menjadi barah..


sesungguhnya cinta di antara lelaki dan perempuan itu adalah fitrah..namun apakah ia menjadi alasan dalam membenarkan perhubungan yang haram?

wallahua'lam..

andai mahukan seorang isteri yang tidak pernah bercouple, maka seorang lelaki itu juga tidak boleh bercouple...

andai mahukan seorang suami yang tidak pernah bercouple, maka seorang lelaki itu juga tidak boleh bercouple..

wallahua'lam..

andai mahukan seorang isteri yang tidak pernah "sms" pada lelaki yang haram baginya, maka seorang lelaki itu juga tidak boleh "sms" pada perempuan yang haram baginya..

andai mahukan seorang suami yang tidak pernah "sms" pada perempuan yang haram baginya, maka seorang perempuan itu juga tidak boleh "sms" pada lelaki yang haram baginya..

wallahua'lam..

dan sesungguhnya..

Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

"dan wanita-wanita yang baik
adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk
wanita-wanita yang baik (pula)" (Surah An-Nur ayat 26)

amin...insya Allah..

wallahua'lam..

apakah seseorang lelaki itu boleh mengatakan kepada seorang perempuan "engkaulah isteriku", pada hal di antara mereka masih belum ada apa2 perhubungan yang sah, hanya "percintaan" yang haram sahaja..

apakah seorang perempuan itu boleh mengatakan kepada seorang lelaki "engkaulah suamiku", pada hal di antara mereka masih belum ada apa2 perhubungan yang sah, hanya "percintaan" yang haram sahaja..

dan..sesungguhnya..

Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

"Dan tidaklah patut bagi
seorang lelaki Muslim dan perempuan Mukmin apabila Allah dan RasulNya
telah menetapkan satu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang
lain) tentang urusan mereka, dan sesiapa menderhakai Allah dan RasulNya
maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata" (surah Al-Ahzab ayat
36)

wallahua'lam..

sesungguhnya..

jangan salahkan pada anak-anak nanti andai mereka juga bercouple kelak andai perhubungan suami isteri itu di dasarkan pada suatu perkenalan dan kaedah yang haram di sisi Islam...wal iyya dzubillah..

sesungguhnya...setiap buah yang cantik datangnya dari benih yang baik...

wallahua'lam..

andai mahukan kehidupan suami isteri yang bahagia dan diredhai Allah S.W.T, dan mempunyai anak2 yang comel dan soleh dan solehah, maka mulakanlah ia dengan kaedah yang halal...

sesungguhnya Islam itu mudah, namun mudah Islam adalah apabila engkau memudahkan dirimu dalam mengamalinya dengan sebenar-benarnya amalan..

wallahua'lam..

Firman Allah S.W.T yang bermaksud :

" Ya Tuhan kami,
anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai
penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin orang-orang
bertaqwa" (Surah Al-Furqan ayat 74)

amin..insya Allah..

wallahua'lam..
0

Doa Nabi Yunus as

Hari ini aku nk berkongsi sedikit tentang apa yang aku hadapi dalam 8 bulan..Ketika itu aku diberi ujian dari Allah swt..Masyallah..bila teringat kembali terasa amat dahsyat sekali..smpaikan doktor-doktor pun tak faham apa penyakit yang aku hadapi ini..
kalau nk dikirakan di hospital tu mmg peralatan berteknologi tinggi.tapi hampehh..
Tidak ada yang boleh melawan teknologi dan kekuasaan Allah...I know that..huuhuu..


Setelah berubat ke sana ke mari dan boleh dikatakan beribu jgk la duit habis..huhu..
Akhirnya..Allah mungkin meluluskan permohonan dan permintaan aku..ustaz yang aku pergi berubat ni lain dari yang lain..selain dapat motivasi darinya..ustaz ni juga bnyk bagi ayat2 tuk beramal..


Namun ada satu ayat ni yang diambil dari surah Yusuf..

لا إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحانَكَ إِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمينَ
Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang lalim.”[1]

aku disuruh untuk beramal dgn ayat ni..Alhamdulillah dalam 3 bulan..Ada perubahan pada kesihatan aku..Masyaallah..Thank Allah..

Disini aku ingin menyingkap kembali..kepentingan ayat dari surah Yunus ini..Banyak keistimewaan ayat ini..Jom Kita Baca..




Tips: Doa Nabi Yunus amat berkesan sekiranya anda mengalami masalah lekat tulang ikan. Boleh digunakan dan dihembuskan pada air untuk dibuat minum bagi menghilangkan tulang.
Doa Nabi Yunus as


Nabi Yunus as adalah salah seorang dari nabi-nabi Ilahi. Beliau as menyeru umat kepada tauhid dan pengesaan Tuhan dalam jangka waktu yang lama. Akan tetapi seruan dan tabligh lama ini tidak memberikan hidayat kepada umat dan mereka berkeras kepala kepada kekafiran. Pada saat inilah nabi Yunus as merasa marah terhadap kebodohan dan kekafiran mereka, sebelum meminta izin kepada Allah swt beliau as telah keluar dari kota tersebut dan menuju ke gurun. Beliau as terus pergi hingga sampai ke laut. Dengan kekuasaan Ilahi seekor ikan besar membuka mulutnya dan menelan nabi Yunus. Nabi Yunus as terpenjara di perut ikan tanpa dikunyah olehnya dan beliau as menyedari ini adalah balasan perbuatan kepada beliau as yang melepaskan tugas tanpa izin Allah swt.


Dalam persyaratan demikian dengan hati yang patah dan terputus dari harapan dari semua tempat beliau as berdoa dan mengatakan:

لا إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ سُبْحانَكَ إِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمينَ

Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang lalim.”[1]

Allah swt di dalam al-Qur’an berfirman: “Maka Kami telah memperkenankan doanya dan menyelamatkannya daripada kedukaan. Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman.”[2]

Nabi Yunus as yang selamat dari perut ikan dan laut yang dalam, kembali ke tempat yang diperintahkan semula dan umat yang telah sedar semasa kepergian beliau as, mengerumuni beliau as dan memilih jalan suci dan penyembahan kepada Allah swt di depan mereka.

Beberapa Poin Penting
1- Pada akhir kisah nabi Yusuf as Allah swt berfirman:

وكذلكَ نُنجِى المؤمنين”
(Dan demikianlah Kami selamatkan orang-orang yang beriman). 

Seakan-akan kisah nabi Yunus as terdapat di dalam al-Qur’an untuk menyatakan hukum universal dan sunnatullah yang abadi ini iaitu: Menyelamatkan kaum Mukminin yang tertimpa musibah adalah sebuah program contohnya Allah swt yang berjalan pada setiap masa, tempat dan seluruh generasi.Sangat jelas bahwa ini adalah berita gembira dan menyenangkan bagi kita semua.


Nabi kita Muhammad saw bersabda: “Apakah kalian ingin aku tunjukkan kepada kamu 
 “ism a’dham Ilahi” (nama agung Allah) yang setiap kali Allah swt diseru dengan nama itu akan memberikan jawaban dan setiap kali dimohonkan dari-Nya dengan nama tersebut akan ditimpali? 

Itulah doa nabi Yunus as yang beliau baca dalam kegelapan: 

“لا إِلهَ إلّا أنتَ سُبْحانَكَ إِنِّى‏ كُنْتُ مِنَ الظّالمينَ
Seseorang bertanya: Wahai Rasulallah! Apakah doa ini khusus untuk nabi Yunus ataukah bagi seluruh kaum Mukminin?

Nabi saw menjawab: Apakah engkau tidak mendengar lanjutan ayatnya:

وَكَذلِكَ نُنْجِى المُؤمِنينَ”.[3]

2- Kaum Urafa’ Ilahi memiliki perhatian luar biasa terhadap doa nabi Yunus as dan menamakannya dengan “Zikir Yunusiyah”.

3- Doa-doa para maksum (orang-orang yang terjaga dari perbuatan dosa) memiliki akan Qur’ani. Karena mereka adalah putera-putera al-Qur’an dan menimba manfaat dari makrifat jernih Qur’ani.

Imam Husain as dengan mengutip doa nabi Yunus mengatakan di dalam doa Arafah:

لا إلهَ إلّا أنْتَ سُبْحانَكَ إنّى‏ كُنْتُ مِنَ الظالمينَ. لا إلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مَنَ المُسْتَغْفِرينَ. لا إلهَ إلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ إنّى‏ كُنْتُ مِنَ
المُوَحِّدينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الخائِفينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الوَجِلينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الرَّاجينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ الرّاغِبينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ المُهَلِّلينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ السّائِلينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ المُسَبِّحينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ سُبْحانَكَ اِنّى‏ كُنْتُ مِنَ المُكَبِّرينَ. لا اِلهَ اِلّا أَنْتَ 
سُبْحانَكَ رَبّى‏ ورَبُّ آبائي الأَوَّلينَ

“Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim. Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang meminta pengampunan. Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang meng-Esakan-(Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang khawatir (terhadap azab-Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang takut (kepada-Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berharap (kepada-Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menginginkan(Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang bertahlil (mengucapkan la ilaha illallah [Tiada Tuhan Selain Allah]). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang meminta (kepada-Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang bertasbih (kepada-Mu). Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang bertakbir. Tiada Tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau Tuhanku dan Tuhan ayah-ayahku yang terdahulu.”


Beberapa Hadis Seputar Keutamaan Doa Ini :

1- Nabi Islam Muhammad saw bersabda: “Setiap orang Muslim sakit yang membaca doa ini, bila dalam sakitnya (tidak memperoleh kesembuhan dan) meninggal dunia maka akan diberikan pahala orang yang syahid, dan bila mendapatkan kesembuhan dan membaik maka seluruh dosanya diampuni.”[4]

2- Rasulullah saw bersabda: Apakah kalian ingin aku beritahukan tentang sebuah doa yang setiap kali anda baca dalam setiap emosi sedih dan bencana maka kelapangan akan diperoleh? Para sahabat menjawab: Ya, Wahai Rasulallah. Beliau saw bersabda: “(iaitu) doa nabi Yunus as yang menjadi santapan ikan:

“لَا اِلهَ اِلَّا اَنْتَ سُبْحَانَکَ اِنِّی کنْت مِنَ الظّالِمِیْنَ”.[5]

3- Imam Shadiq as berkata: “Aku heran terhadap orang yang tertimpa kesedihan, bagaimana tidak membaca doa ini

“لَا اِلهَ اِلَّا اَنْتَ سُبْحَانَکَ اِنِّی کنْت مِنَ الظّالِمِیْنَ”, 

karena Allah swt selanjutnya berfirman: 

“فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَ نجََّيْنَاهُ مِنَ الْغَمّ‏ِ وَ كَذَالِكَ نُنجِى الْمُؤْمِنِين‏”.[6]


4- Almarhum Kulaini menukil: Seseorang berasal dari Khurasan bertemu dengan Imam Shadiq as antara Mekah dan Madinah di Rabadhah dan menyatakan: Semoga aku menjadi taruhan Anda! Hingga kini aku masih belum dikaruniai anak, apa yang harus aku lakukan?

Imam Shadiq as menjawab: “Ketika engkau kembali ke negerimu dan ingin mendatangi isterimu maka bila engkau menginginkah demikian bacalah ayat: 

“وَ ذَا النُّونِ إِذ ذَّهَبَ مُغَضِبًا فَظَنَّ أَن لَّن نَّقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَى‏ فىِ الظُّلُماَتِ أَن لَّا إِلَاهَ إِلَّا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنىّ‏ِ كُنتُ مِنَ الظَّلِمِين‏”, 

Insya Allah engkau akan dikurniakan anak.


begitulah hebatnya ayat dari surah Yunus ini..Moga kita dapat beramal dan moga-moga dapat Topup bnyk2 pahala kita..Insyallah


Walluhualam.... 
0

Ayat-ayat Kesabaran Dalam Surah al-Baqarah

Bersabar dengan solat

Minggu ni aku rasa semacam jer..nk marah jer kerja nya..ye la kan..manusia adakala gembira,suka tapi adakala marah sedih..Begitulah hidup seorang manusia..Berbalik Pada citer td..aku mmg nk mrh sgt sgt22...


$yg•ƒr'¯»tƒ z`ƒÏ%©!$# (#qãZtB#uä (#qãY‹ÏètGó™$# ÎŽö9¢Á9$$Î/ Ío4qn=¢Á9$#ur 4 ¨bÎ) ©!$# yìtB tûïÎŽÉ9»¢Á9$# ÇÊÎÌÈ
geram sgt 2 la tu...adoiii...p nsib la aku ni waras lagi..Ingat lagi...so diam je la..yang penting ambik whuduk & solat 2 rakaat..fuhh alhamdulillah...
Cool balik..
Aku pon y tgh tensiaon td..kembali menyingkap ayat2 berkaitan ngn marah ni..
..so jom kita baca ap yang nak aku bebel kan ni dulu..moga peroleh manfaat bersama..



“Hai orang-orang yang beriman, Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Q.S. al-Baqarah: 153)

Sebenarnya ayat ini memiliki hubungan dengan ayat lain di al-Qur’an.

“Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. dan Sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk” (Q.S. al-Baqarah: 45)
Mengapa kita diperintahkan untuk bersabar dengan solat? Apa hubungan mereka berdua?

Sahabat…
Sabar merupakan hal yang biasa bagi seorang pengarung kehidupan. Sabar merupakan langkah kita untuk melalui ujian Allah. Sabar adalah perkara yang mungkin bagi sebagian orang mudah. Namun banyak juga orang yang terjatuh ke dalam lubang kehinaan karena ketidaksabaran mereka dalam menghadapi segala hal. Namun mengapa Allah menghubungkan kesabaran dengan solat?

Seperti yang kita ketahui, bahwa kesabaran seseorang terkadang naik turun. Tergantung dari emosi orang itu sendiri. Kesabaran seseorang terkadang tidak stabil dan tidak bisa diukur. Maka dari itu, apa yang seharusnya kita jadikan sebagai pedoman dalam kesabaran?

Ya, tentu saja pedoman dan alat ukur kesabaran seseorang itu solat. Mengapa? Kerana dengan solat, maka orang itu akan menjadi lebih baik dan lapang hatinya. Dengan solat, kita bisa membersihkan jiwa kita,

“bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, iaitu al-kitab (Al Quran) dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. dan Sesungguhnya mengingat Allah (solat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan,” (Q.S. al-Ankabuut: 45)

Jika solat dapat mencegah perbuatan keji dan munkar, maka pastilah solat itu sangat berpengaruh bagi kesabaran hati seorang manusia. Ya, dengan solat, maka kesabaran insya Allah akan dapat kita raih dan kelola dengan mudah. Kita tidak akan mudah terbawa emosi kerana hilangnya kesabaran.

Bayangkanlah! Jika ada sebuah pintu tetapi tidak ada kuncinya, maka pintu itu akan tidak mudah untuk dibuka.
*cewah ayat mmg xblh blah..



. Begitu pula sabar dan solat. Jika kita sudah ‘mengaku’ sabar, tetapi pada dasarnya kita melalaikan solat, maka yakinlah bahwa kesabaran anda itu hanya akan bersifat sementara. Sabar tidak akan sempurna tanpa solat, kesabaran tidak akan kuat jika tanpa solat.

Bencana itu pasti akan datang

Nä3¯Ruqè=ö7oYs9ur &äóÓy´Î/ z`ÏiB Å$öqsƒø:$# Æíqàfø9$#ur <Èø)tRur z`ÏiB ÉAºuqøBF{$# ħàÿRF{$#ur ÏNºt�yJ¨W9$#ur 3 Ì�Ïe±o0ur šúïÎŽÉ9»¢Á9$# ÇÊÎÎÈ tûïÏ%©!$# !#sŒÎ) Nßg÷Fu;»|¹r& ×pt7ŠÅÁ•B (#þqä9$s% $¯RÎ) ¬! !$¯RÎ)ur Ïmø‹s9Î) tbqãèÅ_ºu‘ ÇÊÎÏÈ y7Í´¯»s9'ré& öNÍköŽn=tæ ÔNºuqn=|¹ `ÏiB öNÎgÎn/§‘ ×pyJômu‘ur ( š�Í´¯»s9'ré&ur ãNèd tbr߉tGôgßJø9$# ÇÊÎÐÈ
 
“dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun". mereka Itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka Itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Q.S. al-Baqarah: 155-157)
 
Banyak orang mengeluh pada diri mereka sendiri dan orang lain lantaran dirinya ditimpakan sebuah musibah dari Allah. Banyak diantara manusia lalai dan tidak bersabar. Bahkan banyak dari mereka melalaikan kehidupan mereka hanya karena mereka berputus asa karena apa yang ditimpakan oleh Allah padanya
Padahal, sebagai seorang muslim, sudah seharusnya kita tidak boleh berputus asa. Jika kita menghadapi suatu masalah atau ujian, maka jangan ragu untuk mengadukannya pada Allah!

Lihatlah ayat di atas! Kalimat awal ayat tersebut mengatakan bahwa,

“dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu,”.

Hal ini merupakan bentuk penegasan bahwa setiap manusia pasti mengalami yang namanya ujian atau musibah. Musibah ini tentu saja bermacam-macam bentuknya, apakah itu kemiskinan, kekurangan fizik atau makanan, ketakutan, kegelisahan, dll. Dan jika kita tertimpa ujian atau musibah tersebut, maka yang kita lakukan adalah mengadu pada Allah.

Bagaimana caranya?
iaitu dengan cara bertawakkal pada Allah.

“mengapa Kami tidak akan bertawakkal kepada Allah? Padahal Dia telah menunjukkan jalan kepada Kami, dan Kami sungguh-sungguh akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami. dan hanya kepada Allah saja orang-orang yang bertawakkal itu, berserah diri" (Q.S. Ibrahim: 12)

Dalam  surah al-Baqarah ayat yang ke-155 sampai 157 juga menyebutkan bahwa jika kita ditimpakan suatu musibah, maka kita harus mengucapkan “innalillahi wa inna ilaihi raji’uun” yang beerti, “Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah kami Dikembalikan,“. Ucapan ini juga sekaligus menandakan sikap tawakkal atau berserah diri kepada Allah.

Bayangkan! Allah memberikan khabar gembira bagi siapa saja yang mengucapkan kalimat itu jika dirinya sedang ditimpa musibah. Dan Allah mengakhiri potongan ayat ini dengan kata-kata yang sangat indah

“…mereka Itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka Itulah orang-orang yang mendapat petunjuk,”
Masuk syurga itu dengan ujian

÷Pr& óOçFö6Å¡ym br& (#qè=äzô‰s? sp¨Yyfø9$# $£Js9ur Nä3Ï?ù'tƒ ã@sW¨B tûïÏ%©!$# (#öqn=yz `ÏB Nä3Î=ö6s% ( ãNåk÷J¡¡¨B âä!$y™ù't7ø9$# âä!#§ŽœØ9$#ur (#qä9Ì“ø9ã—ur 4Ó®Lym tAqà)tƒ ãAqß™§�9$# tûïÏ%©!$#ur (#qãZtB#uä ¼çmyètB 4ÓtLtB çŽóÇnS «!$# 3 Iwr& ¨bÎ) uŽóÇnS «!$# Ò=ƒÌ�s% ÇËÊÍÈ

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga? Padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu Amat dekat.” (Q.S. al-Baqarah: 214)

Asbabun nuzul: Qatadah berkata, “Ayat ini turun saat Perang Khandaq/Ahzab. Ketika Rasulullah saw menghadapi cubaan, iaitu dikepung, dan diserang oleh kaum kafir Quraisy” (H.R. Abdurrazzaq. Lihat Ibnu Katsir: 1/432)

Banyak orang yang berangan-angan untuk menjadi penghuni syurga, banyak orang yang menginginkan syurga sebagai tujuan akhirnya. Namun, banyak juga orang yang tidak sedar bahwa mereka telah gagal untuk ke syurga.
Banyak orang yang bermimpi untuk menjadi ahli syurga, banyak orang yang ingin mendapatkan syurga, tetapi banyak juga orang yang ternyata tidak berhasil untuk ke syurga.

Mengapa mereka gagal ke surga? Mereka gagal dalam menghadapi ujian dari Allah. Mereka terlalu cepat menyerah dan berputus asa. Mereka melarikan diri dari kenyataan bahawa ujian itu pasti datang kepada siapa saja yang beriman. Orang-orang yang beriman itu sudah pasti menerima ujian sebagai tanda bukti akan keimanannya pada Allah. Bagaimana seseorang disebut sebagai orang yang beriman jika dirinya tidak ikhlas dan sabar atas ujian yang ditimpakan oleh Allah padanya?

Banyak orang mengeluh kerana begitu berat hidup yang harus dijalaninya. Padahal, masih banyak orang yang mengalami hal yang lebih buruk daripada dia. Sebagaimana berbunyi ayat di atas,

“…sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan)…”

Lihatlah! Anda tidak seharusnya untuk bersedih, berputus asa, atau merasa sengsara jika anda ditimpakan suatu musibah. Mengapa? Karena anda tidak sendirian di dunia ini. Anda tidak sendirian menghadapi ujian hidup yang begitu berat.

Lihatlah! Ayat di atas menunjukkan bahwa musibah adalah salah satu jalan untuk ke syurga. Bagaimana caranya? iaitu jika kita sabar dan tetap tawakkal pada Allah, maka insya Allah kita tergolong orang-orang yang sabar dan lulus ujian dari Allah.

Lihatlah! Ayat di atas juga menunjukkan pada kita bahwa sesungguhnya ujian itu dapat dilalui jika kita selalu berusaha.

Ayat di atas juga dapat menjadi pengubat hati kita semua.

“…Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu Amat dekat,”

Wallahu a'lam

siap dah membebel..hiuuhuhuuu
1

Seksa Kubur

Gambar ini merupakan mayat seorang pemuda lelaki berumur 18 tahun yang meninggal dunia di salah sebuah hospital di Oman. Mayat ini digali semula daripada kuburnya selepas 3 jam dikebumikan di atas permintaan bapanya. Pemuda ini dikebumikan secara Islam dan pada hari yang sama beliau disahkan meninggal dunia oleh para doktor. Walaubagaimanapun, timbul keraguan pada bapanya tentang kesahihan punca kematian anaknya dan ingin membuat pengesahan semula.

Sanak saudara dan rakan-rakannya terkejut setelah melihat mayat pemuda ini.


Pemuda ini kelihatan berubah sepenuhnya dalam tempoh hanya selepas tiga jam dikebumikan.


Kulitnya bertukar menjadi kelabu seperti orang yang sangat tua, 


beserta beberapa kesan penderaan dan pukulan, 


 
dengan tulang-tulang tangan dan kaki yang telah patah,


Keseluruhan tubuh dan mukanya telah cedera.


 Keseluruhan tubuh dan mukanya telah cedera.


Kesan-kesan darah pada mayatnya menunjukkan seolah-olah beliau baru menjalani beberapa siksaan.

Setelah merujuk mayat pemuda itu kepada beberapa orang saintis Islam, mereka bersetuju bahawa kaitan yang terdekat tentang kejadian ini adalah tentang siksaan kubur yang dijanjikan oleh Allah swt yang telah diingatkan melalui hadis-hadis Rasulullah saw.

Bapanya yang juga terkejut dengan kejadian itu mengakui bahawa anaknya berakhlak buruk, meninggalkan solat, menjalani kehidupan sosial yang bebas dan melakukan pelbagai jenis dosa.


Setiap manusia yang mati pasti akan menjalani soal jawab di dalam kubur kecuali mereka yang Syahid pada jalan Allah swt seperti terkorban ketika menegakkan agama Islam. Ini merupakan ujian awal yang akan dilalui oleh setiap manusia sebelum Hari Kiamat.

Anak Soleh

Anak Soleh



Tidak semua kita-kita ini Allah kurniakan dengan ibu-bapa yang soleh dan solehah. Tidak semua daripada kita-kita ini Allah kurniakan dengan pengalaman hidup dalam baitul muslim.

 Namun hati. Jangan bersedih. Jangan tewas dengan tipuan syaitan.

Usah disangka ketidaksolehan ibu bapamu itu petanda dirimu tiada erti buat mereka. Jangan disangka bahawa cinta dan sayang seorang ibu, seorang bapa memerlukan ketaatan kepada Allah untuk dimanifestasikan. Tidak. Cinta itu sunnah alam. Yakinlah, ibu-bapa kalian, meski di mata kalian ada cacat celanya adalah hadiah Allah untuk kalian.

Jauhkanlah diri daripada bersangka buruk terhadap ibu bapa kita. Siapalah kita untuk membuat prasangka buat insan-insan ini yang bersengka mata memujuk si kecil  di waktu malam, yang mengikat perut memastikan anak-anak mereka lena tidur dek kekenyangan. Ya, mereka mungkin lalai dengan urusan agama, namun dalam banyak perkara lain, mashaAllah mereka sangat menabur jasa.

Prasangka kita terhadap ibu-bapa kita sebenarnya boleh menampakkan wujudnya bibit-bibit takabbur dalam hati kita. Ketidaksenangan kita terhadap ibu bapa kita seolah-olah kita merasakan kita sudah lebih hebat daripada mereka. Naudzubillah min dzalik.Janganlah kita berasa bangga dengan mampunya kita menghafaz beberapa surah panjang dalam Quran, sedang ibu bapa kita masih tersangkut-sangkut atau mungkin tidak tahu membaca langsung. Janganlah berasa angkuh dengan pengalaman kita mengkaji berpuluh-puluh makalah-makalah ilmu duniawi dan ukhrawi, sedang ibu bapa kita hanya sekadar tahu menahu akan dunia menerusi berita televisyen dan suratkhabar tempatan.

Detik kalian merasakan sedemikian, ketahuilah bahawa di sisi Tuhan-Nya, ilmu itu tidak menambah manfaat buat kalian sedikitpun- meski ilmu kalian setinggi kalian kalau dibandingkan.

Janganlah lesu mengajak ibu bapa kita ke lembah yang lebih baik daripada keduniaan dan kesibukannya, apatah lagi sebilangan kita sudahpun merasakan betapa indahnya hidup berpandukan Islam secara menyeluruh. Tetapi janganlah kita merasakan mereka dalam lembah kehinaan. Maha suci Allah, bukan begitu caranya kita berdakwah kepada ibu bapa kita.

Kesangsian ibu bapamu buatmu bukanlah petanda mereka bodoh. Mereka mungkin sahaja benar-benar tidak tahu, lantas benar-benar tidak memahami. Keadaanmu yang kecewa dan melampiaskan kekecewaan ini dengan kata-kata yang mengguris hati ibu bapamu hanyalah merosakkan hubungan kekeluargaanya yang suci martabatnya dalam Islam, malah merosakkan imej agama ini yang meletakkan ibu dan bapa di bawah darjat Rasulullah sendiri.

Perbaikilah dirimu juga kerana ibu bapamu, meski di bibir-bibir mereka menyatakan ketidakyakinan terhadap hijrah yang cuba kamu sarankan, mereka akan cuba memahami, inshaAllah kalau saja kamu mengurangkan kata-kata, sebaliknya menambah hujah dalam amalan.

Akhirnya, sekiranya segalanya tidak berhasil, yakinlah dengan janji Allah. Bersabarlah. Lembutkanlah hatimu dengan kepercayaan bahawa hidayah itu ialah hak mutlak milik Allah yang mahu mencampakkannya kepada sesiapa yang Dia mahukan. Doalah kepada Tuhanmu seikhlas mungkin.

Dan doakanlah kesejahteraan ibu bapamu dunia dan akhirat, kerana sekiranya kita ini anak yang soleh di mata Tuhanmu, doa ini akan menjadi kiraan amalan untuk ibu bapamu kelak, sesuai dengan kata-kata Junjungan Mulia :

Apabila seorang anak Adam itu meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanafaat dan doa anak soleh yang mendoakannya (Hadith Riwayat Muslim).
You came to me

You came to me




You came to me,  In that hour of need
When I was so lost,  So lonely
You came to me,  Took my breath away
Showed me the right way,  The way to lead
You filled my heart with love,  Showed me the light above
Now all I want,  Is to be with you
You are my one true love,  Taught me to never judge
Now all I want,  Is to be with you

Allahumma Salli ‘ala Sayyinda Mustafa, ‘ala Habibeeka, Nabi’eeka, Mustafa
(ARABIC)
Ataytani Sa’ata Ya’si
Nadaytooka
Fa Kuntal Assi
Min Doonika
Ma Ma’ana Omri?
La Adri Ghayban
Wa lal Kowna Adri


Min Ajlika Sa’odahy
Min Ajlika O’ty Roohy
hayaati, li akoona Ma3ak
Ashoora Ahyanan Bi Daya’
Min Dhulmin Qasin wa Khida’
Wal’ana Jami’o Morady
An akoona ma’ak


Allahumma Salli ‘ala Sayyinda Mustafa, ‘ala Habibeeka, Nabi’eeka, Mustafa
Showed right from wrong,  Taught me to be strong
Need you more than ever , Ya Rasul Allah
You came to me,  In that hour of need
Need you more than ever,  Ya Rasul Allah
You filled my heart with love,  Showed me the light above
Now all I want,  Is to be with you
You are my one true love,  Taught me to never judge
Now all I want , Is to be with you

wallahi jidn jamila.. MashALLAH! OHHH OUR LORD ALLAH; bless Prophet Mohammed + bless us + bless our families + bless Muslims whenever they are + bless and guide all world to ISLAM(Peace)!. I CAN'T STOP HEARING IT OVER AND OVER, AND CANT STOP CRYING EVEN WHEN I AM WRITING..jazakallahu khairan..
lagu ni mmg special la bt aku..klo dgr , faham dan hayati lirik lagu ni mmg mendalam la..syukur aku keran amasih lg diberi peluang untuk menginsafi dosa-dosa y bnyk aku lakukan dulu.."you Came to Me" tepat pd masanya..
bila dgr jer lagu ni..mmg terasa sejuk jer..syukur aku kerana tidak "hanyut" terlalu jauh dari kasih sayang Penciptaku.Alhamdulillah.
syukurann!!syukuran!!...huhuhu..
"I Love U Allah..I love U My Prophet Muhammad s.a.w"

Tahun ini, Tahun Hijrah!

Tahun ini, Tahun Hijrah!

Assalamualikum...oiitt..ad orang tak ni..hahaha...adoii.. Lama aku x berkarya...rindu pulak rasenya..tangan pun gatal-gatal jer harini..haha.. :)

Sedar tak sedar. Sudah setahun berlalu. Dah nak melangkah ke tahun baru dan sekarang dah nak melangkah ke  2011(dalam perkiraan masihinya). Begitu juga beberapa minggu yang lalu, 7 Disember 2010. Kita menyambut awal Muharram yang menandakan melangkahnya kita ke 1432H. Sering dan sayangnya, sambutan tahun Islam ni seperti dikesampingkan. Ramai  yang tak perasan kecuali sebab ‘1Malaysia’ cuti!

Bercerita sekitar tahun baru Islam ni terlebih dahulu, sejarahnya: tahun Hijrah diasaskan Saidina Umar Al-Khattab r.a, Khalifah  Ar-Rasyidin yang kedua. Tahun Hijrah adalah sempena memperingati peristiwa hijrah Rasulullah s.a.w dari Kota Mekah ke Kota Madinah. Namun lebih daripada itu, hijrah sebenarnya membawa pengertian yang lebih hebat dan lebih meluas lagi.
Sebagai contoh, Saidina Umar yang selaku pengasas kalendar Islam itu sendiri telah melalui ‘hijrah’nya. Bermula dengan hijrah dari masa jahiliyahnya itulah yang membawanya menjadi Umar yang berani mencabar orang-orang musyrik dari menghalang perjalanan orang-orang Islam berhijrah ke Madinah.

“Barangsiapa yang sanggup menjadikan ibunya keseorangan
disebabkan kematian anak, meletakkan anak-anak mereka
menjadi yatim piatu lantaran kematian bapa, sanggup
menjadikan isteri kesayangannya menjadi balu kerana
kematian suami, marilah kita adu senjata di sebalik bukit ini.”

Demikian barulah kaum muslimin Mekah berani menyahut seruan hijrah kerana berasa aman dari ancaman kaum musyrikin. Maka, dialah Umar! Umar yang menjadi pembeza yang hak dan yang batil! Dia juga adalah Umar yang masa jahiliyahnya, pernah menanam anaknya hidup-hidup. Namun ‘HIJRAH’ dirinya kepada ISLAM itulah yang mengangkat darjatnya di sisi Allah S.W.T bahkan mendapat jaminan syurga daripada Rasulullah s.a.w.

Lihat! betapa besarnya erti ‘HIJRAH’ ini…jika Umar boleh, mengapa tidak kita??? Umar manusia, kita juga manusia. Dalam pandangan Allah, semua manusia sama kecuali yang membezakan kita adalah AMALAN dan TAQWA!

Kini sudah tiba tahun baru lagi, mungkin kita terlepas Muharram-Hijrah. Tak mengapalah. Mari kita mulakan dengan yang ke depan ini, Januari-2011!

Mari jadikan tahun ke depan kita ini satu ‘hijrah’ yang bererti. Berhijrah kita dari kebiasaan yang tidak mendatangkan manfaat kepada yang boleh mendatangkan berkat dan redha Allah SWT. Tinggalkanlah ‘karat-karat jahiliyah’ yang mungkin masih menebal dalam diri kita akibat iman yang sudah teroksida. Tahun baru ini, ada yang bakal kembali ke sekolah, kembali ke IPT, kembali bekerja (sudah mesti). Mari letakkan satu azam baru: HIJRAH!

Jika dulu kita rasakan hidup ini kosong, tak ada matlamat yang jelas. Adakah sekadar belajar, masuk universiti, dapat ijazah, berjaya dapat kerja bagus-bagus, kahwin, dapat anak, dan menunggu mati? Mungkin ini persepsi masa ‘jahiliyah’ kita. Lalu, ayuh kita berhijrah supaya kita tahu sebenarnya, banyak yang perlu kita perbuat di dunia ni. Masih banyak yang belum kita lakukan! Segala amalan di dunia inilah yang menentukan siapa kita di akhirat nanti.

“Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya.” (3:104)

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) diantara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka orang-orang yang fasik.” (3:110)

Pasti, hijrah dan tahun baru kali ini adalah hijrah dan tahun ‘penebusan’ bagi target-target yang masih belum terlaksana. Moga hijrah dan tahun ini juga adalah langkah ‘pembetulan’ bagi segala kekhilafan.
Jadi, jangan buang masa. Jangan berlengah untuk berhijrah! Ayuh kita jadi Umar, ayuh kita sahut seruan hijrah! Berhijrahlah tahun ini! Allah tidak memandang masa lalu kita sebaliknya kebaikan-kebaikan yang bakal kita lakukan.
  • Moga tahun ini kita menjadi dai’e yang lebih baik. Aaamin. (Ya Allah, bantu kami!)
  • Moga tahun ini kita manfaatkan setiap waktu yang Allah beri dengan penuh kebaikan. (Ya Allah, jadikan berkat dalam urusan waktu kami!)
  • Moga Allah istiqamahkan diri kita dengan perkara-perkara dan urusan-urusan yang baik untuk agamaNya. (Ya Allah, permudahkanlah!)
  • Moga berjaya kita kikiskan lagha dalam hidup kita setahun yang mendatang ini, insyaAllah. (Ya Allah, lindungilah kami, hambamu ini dari cakap tak serupa bikin, lindungilah diri kami dari keburukan akhlak yang menjadi fitnah manusia, bimbingkanlah kami dalam setiap pemikiran, perkataan, dan perbuatan..Aaamin.)
  • Moga kita melalui tahun ini dengan penuh berkat dan kebaikan…amin
Ayuh, persaingan dalam berlumbaan tahun baru ini sudah bermula.
“Fastabiqulkhairat!!”

Jana Pendapatan,Tanpa Modal

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...