2

Terhenti Di sini

ITS FEELS LIKE NOTHING...

Aku selalu mengerti kenapa aku memikirkan masa depanku. Seseorang yang selalu khuatir akan hari esok, mungkin ini juga dirasakan semua orang.


Apa yang akan terjadi besok?
apakah sesuai dengan yang aku rencanakan?


Hari ini adalah hari yang aku khuatirkan kelmarin,
Hari esok adalah hari yang masih aku khuatirkan sekarang.


Lalu apa yang aku khuatirkan?


Seperti berenang dalam lautan imaginasi, menyelusuri setiap keinginan yang terlintas dalam benakku, kemudian berhenti di semenanjung cita-cita.Aspirasi,Idealisme dan sederet istilah yang menguatkan aku untuk mengejar impianku - mungkin diperlukan untuk kemudian berlari dengan penuh gejolak, berusaha mengejar semua yang diinginkan, 

itulah aku sekarang...


khuatirku, 

aku tidak hidup sendirian. Manusia yang perlukan seorang yang mampu mengerti, memerlukan seorang yang mampu menyempurnakan setengah dari hidup. 

Saat itu aku harus menundukan semua idealisme, Aspirasi, impian, dan cita-cita untuk terus hidup. Membayangkan seolah-olah semua yang aku inginkan terhenti disini.

Imaginasi yang sejak dulu terlintas di segenap barisan urat fikiranku, runtuh luluh lantas, tak mampu berdiri dengan kaki dan meraih dengan tangan sendiri, dan pada akhirnya semua hanya menjadi hampas dalam lipatan dairi harianku..

Benarkah ini semua?

Entahlah...

Hari ini adalah hari ku, 
hari esok adalah hariku,
Aku yang menentukan hidupku
Tak mau aku terpenjara oleh dunia
Aku akan membebaskan perasaan dan fikiranku sebebas-bebasnya
Mengikuti setiap bisikan dalam hati kecilku ini

Mimpi, Cita-cita, Aspirasi, Idealisme, Entahlah...

Kerana ku tahu, hati kecil ini tak akan berbohong
Kerana aku tahu hati kecil ini adalah rahmat dari Sang Penciptaku

Dan Sesungguhnya, kita Terhenti Disini..PASTI..

Aku je yang paham..
Wallhualam..
3

Hobi Lama "kembali"

Amazingg!!!..haha..really la..Apa dia???...After 5 years aku tak beli novel *Asyik Pinjam jer ,akhirnya kini aku kembali "melayan" novel yang sungguh "enak" dibaca..baca Chapter 1 pun dah terbawak dalam mimpi.waduh..waduh..Apo kono ko ni jang..Inilah Pengaruh Cerita Nora Elena Dlm Akasia Di Tv3..Terdetik aku nak beli Novel Kasih Yang Suci ni..layan jer...




video

Watak wanita 'sopan p seksi' seperti 'Elena' pastinya menarik minat pembaca2 remaja tambah2 lagi bila dipasangkan dgn Seth yg berketurunan baba-nyonya yg hensem.Kelainan yg terselit kat Seth ni sudah lama sukakan Elena dan kerana dorongan nafsu, elena menjadi mangsa nafsu serakahnya ketika gadis itu berusia 15 tahun. Elena menghilang dan sepuluh tahun kemudian mereka bertemu semula. Elena tak mengenali penyerangnya dan tidak sekali kali menyangka Seth yg dianggap penyelamat maruahnya (apabila tunangnya memutuskan ikatan di saat2 akhir krn mengetahui Elena sudah tidak suci) rupa-rupanya lelaki yang telah meragut kesuciannya. Seth sanggup memeluk Islam dan mengamalkan anutannya sepenuh hati. Saat cinta mereka bersemi dan membuahkan hasil, rahsia terbongkar. ishhhh apa la seth tu

buku ni penuh dengan scene Nora Elena & Muhamad Seth. Seth ni kejanya menggoda sepanjang masa bila dgn Elena.. macam 'segan' dan tersipu sipu pulak la nak baca sesetengah scene tu.. *blush*

Watak antagonis cuma si yvonne tapi tak cukup jahat .. tapi cukup utk membakar api cemburu Elena.
waahhh..bes kan..nak lagi best..
Beli + baca + layan + nangis sorang2..muahaha..
0

LAFAZ-LAFAZ CINTA PENUH DOSA



Ayat-Ayat Cinta
Sebuah cerita cinta, lebih kerana hablum minallah, demi keagungan takbir di lembah-lembah penuh fitnah dan dosa. Itulah gambaran yang terpapar dalam sebuah cerita yang mengangkat kisah nabi Allah Yusuf as sebagai tulang belakang kepada plot cerita Ayat-Ayat Cinta.

Teringat beberapa isi penting dalam buku Aku Terima Nikahnya, sentuhan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil lewat pembacaan saya beberapa bulan yang lepas. Isi buku yang membawa saya untuk berfikir jauh membelah tahun demi tahun. Sarat dengan nasihat yang boleh disedut.

Allah SWT mengajar manusia supaya mengurus cinta sebaiknya. Ia ibarat petrol yang membakar. Kuasanya digunakan untuk menjana kuasa kerja. Ia mudah terbakar. Pantang disentuh, terus menyala. Oleh yang demikian, manusia awal-awal lagi dinasihati supaya berhati-hati dengan cinta.

Namun, manusia sering lupa. Mungkin kerana kurangnya kasih sayang dalam kehidupan menyebabkan manusia tidak menyempat-nyempat untuk bercinta, mengisi kekosongan jiwa mungkin. Dalam usia seputik jagung, fikiran yang belum matang dan dorongan nafsu yang membara, akhirnya ramai remaja yang dibius cinta.

Aku Dibius Cinta

Aku dibius cinta. Lagu nyanyian Melly Goeslow, memberi satu gambaran holistik akan gejala menyimpang muda-mudi.

Aku dibius cinta bukan lagi soal baru. Ia pernah berlaku sejak dahulu lagi. Dibius cinta juga merupakan bencana yang menimpa wanita bergelar Zulaikha.

Manusia yang dibius cinta sudah hilang pertimbangan waras fikirannya.

Keinginan yang membuta tuli hasil 'tarbiyah' keserakahan nafsu yang menjijikkan menyebabkan terangkat segala rasa malu yang membawa seseorang kepada kerendahan nilai diri. Aku dibius cinta juga mampu menyesatkan seseorang dalam cahaya yang terang benderang. Dek kerana mengejar cinta, tidak mustahil, wanita yang bertudung labuh mampu tercabut rasa malunya, lelaki berjanggut sejemput juga mampu hilang pertimbangan waras akalnya. Bahana cinta yang tidak terpimpin.

Cinta sebegini bukan sekadar buta, malah membutakan. Cinta ini bukan sahaja membius kewarasan minda. Malah, cinta ini juga mengheret manusia ke dalam kesesatan yang nyata. Kesesatan itu menjadikan Zulaikha GILA.

Bius itu satu kelumpuhan. Resapnya merebak keseluruh badan. Manusia yang dibius cinta tak lut dengan cakap-cakap biasa manusia sekeliling. Malah, debat kita dan dia hanya menambah jauhnya kita dengan dia.

Bagi mereka yang bersungguh-sungguh memegang iman, ketahuilah bahawa mujahadahmu untuk mencegah diri daripada biusan cinta, hanya boleh sampai ke nilai sebuah PENJARA. Itulah pilihan Yusuf as. Tidak tunduk kepada cinta songsang. Tidak tunduk pada paksa. Tidak tunduk pada suasana.

Kata Yusuf as,

" Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan terjadilah aku dalam golongan orang-orang yang jahil".

Cinta itu besar nilainya. Cinta itu suci. Maka, janganlah kotorinya dengan nafsu yang membalut jiwa.

Penjarakanlah dirimu dengan semangat Yusuf. Kembalilah kepada nasihat Allah SWT dengan memegang tali-tali Allah. Jangan sekadar berdolak dalik secebis dua, sudah dikatakan telah berusaha untuk bermujahadah. Yusuf sanggup meringkuk dalam penjara bertahun lamanya demi menjaga diri dari terbius biusan cinta.

Berhati-hatilah dengan cinta. Kalian tidak tahu apa yang menanti di hadapan sana.

Lafaz Cinta di Lembah Penuh Dosa

Tidak semua orang akan mampu kekal sebagai muslim dan muslimah yang teguh iman cintanya kepada Allah SWT. Di kala dia terus hidup berdampingan dengan lembah hina yang penuh dengan kemaksiatan, kejahatan dan kekufuran. Tapi, di tengah lumpur dosa yang pekat itulah, berpijar gelombang pahala dan kasih Allah bagi mereka yang istiqomah mengumandangkan nama Allah, bersujud kepadaNya, dan membangkitkan hidupnya untuk mengorbankan nyala iman di relung hati. Inilah aura hati yang penuh cinta, yang selalu menyala dari lembah hina yang penuh dosa.

Jadilah umpama air jernih yang mengalir, suci lagi menyucikan. Bukannya air yang bertakung, mengundang keladak, tercemar dan mengeluarkan bau yang memeningkan.

p/s ~ Entry ini saya tulis untuk melepaskan segala tekanan yang membatu dalam minda.Ia tiada kaitan antara yang hidup atau yang sudah pergi. Hanya potret jiwa yang mampu dikongsi bersandarkan pembacaan saya dalam beberapa buah buku. Antaranya, Aku Terima Nikahnya, Lafaz-lafaz cinta, Kitab cinta Yusuf dan Zulaikha. Isinya masih tergantung, akan disambung jika masih ada mood untuk entry sebegini. Huh! Apapun, cinta itu tiada salahnya, namun jiwa-jiwa lemah longlai yang tidak mampu berhadapan dengan realiti cinta akhirnya membawa kepada cinta songsang yang menyesatkan. Tenggelam dalam gelap zulumat. Nauzubillah.
0

Ingin aku Jadi Tongkat Ibu Sepanjang Hidupku


First thing first..Selamat Hari Ibu untuk Mak..Alhamdulilah 2 minggu sbuk menceriakan hati mak..habis duit pun tidak kisah la..yang penting dalam 2 minggu aku puas menghabiskan masa bersama mak dan adik-adik..syukur kerana masih diberi kesempatan untuk menghargai kasih sayang insan bernama Emak.

"Hidup Ini Memang Payah"
Ya!!!..Memang payah...
Jika tiada insan yang bergelar Emak..Selalu saja aku terbayang jika suatu hari nanti Pergi nya insan ini..ke mana hendak curahkan duka lara hati ini,keluh kesah jiwa ini tempat bergurau senda..Mana Mungkin kasih emak boleh ditukar ganti..tatkala ketika sakit dulu aku lihat sungguh resah airmukanya..
malamnya pun tidur tidak cukup.
Bukan kerana resah kerana tiada duit hndak pergi berubat!!! bukann!!!
Resah......takut-takut anak dia pergi dahulu sebelumnya..
Namun Allah itu maha adil, maha meberikan sesuatu yang baru..Maha Memberi dan membuka jalan.
Subhanallah....syukur...


Sbagaimana y diketahui, kedudukan ibu begitu tinggi nilai serta martabatnya pada pandangan Allah. Sepertimana kalam Allah yang terpateri di dalam Al-Qur’an yang berbunyi :
“Dan TuhanMu telah perintahkan supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa.”(surah al-Isra’ : ayat 23).

Begitu tinggi sanjungan dan istimewanya penghormatan Islam terhadap martabat dan kedudukan ibu. Tanpa ibu, siapalah kita... Semua makhluk mempunyai ibu... Tiada satu makhluk pun yang tidak mempunyai ibu hatta tumbuhan yang membiak melalui pertunasan pun membiak melalui induknya.
Siapa induk itu ?.....
Induk itulah ibu. Kita pernah mendengar anak yang dilahirkan ke dunia ini tanpa ayah, sebagaimana kisah Nabi Allah, Nabi Isa a.s tetapi kita tak pernah mendengar anak yang dilahirkan tanpa ibu. Maha Suci Allah. Muliakanlah ibu-ibu kami.Tanpa ibu, kehidupan kita langsung tidak mempunyai apa-apa.

Muhasabahlah dirimu anak-anak.“Di saat kau lena, dia berjaga...kau bersenang, dia bekerja...untukmu tiada terbatas...memberi, tidak mahu dibalas...ingin dibinanya untukmu kehidupan yang sempurna...punyai kekuatan jiwa...punyai maruah...leterannya dari rasa luhur...menegur sebelum terlanjur...itulah yang diwarisi...pesan ibu terpahat di hati...beringat-ingatlah...berpesan-pesan untuk kebaikan...marah bukan kebencian...tapi, tanda SAYANG...engkau semakin dewasa...berjiwa merdeka...Sedang dia semakin tua...membilang usia...di saat kau berjaya...dia tiada berdaya...semoga kau tak lupa...jasa Ibumu...

Jika Dikurniakan Umur yang panjang sebelum Ibu Ku ingin sekali aku menjadi tongkat ibu sepanjang hidupku..

..Insyallah..

Selamat Hari Ibu

Jana Pendapatan,Tanpa Modal

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...